Mengikuti Proses Future Search Dialog (FSD) “Menggagas Masa Depan Kabupaten Layak Anak”

Presentase kelompok anak disaksikan orang dewasa dalam fokus masa kini menggagas masa depan kabupaten layak anak...

Polewali Mandar Sulawesi Barat, @arali2008.— ‘Seorang Ayah baru saja pulang dari kerja dengan membawa bungkusan yang berisi makanan ringan untuk sang anak, sang anak dari dalam rumah berlari menjemput ayahnya dan merampas bungkusan tersebut, sang anak terjatuh, sang ayah tiba-tiba marah kepada sang anak karena mendengar anak kurang pandai disekolah, teman sang ayah tiba-tiba muncul dan memberitahukan bahwa anaknya pandai. Sang ayah selalu bekerja keras untuk pendidikan sang anak, guru dan petugas kesehatan selalu mendukung perkembangan anak, hingga akhirnya sang anak mencapai kesarjanaannya”………

Adalah drama yang diiringi dengan puisi dari skenario hasil renungan—-mimpi—- fokus masa depan  dari kelompok penulis (Pa’Arsad, PA’ Basnang, Bu’ Juliana dan Adik Muh. Ilham) yang berhasil mendapat nilai tertinggi dari 7 kelompok lainnya dalam acara Future Search Dialog (FSD), menggagas masa depan Kabupaten Layak Anak yang penulis ikuti  di Hotel D’Maleo  Mamuju Propinsi Sulawesi Barat dari tanggal 7 – 9 Desember 2011 dihadiri stakeholder secara lengkap, mulai dari unsur pemerintah, DPRD Polewali Mandar, Pengusaha, Jurnalistik, Guru, Kepolisian, Lapas, HAM, Pers, Anak dan lain-lainnya yang kesemua berjumlah 50 peserta.

Kegiatan dimulai dengan pengantar oleh dr Willi, perwakilan Unicef  mewakili Pimpinannya Bpk Purwanta Iskandar yang tidak sempat hadir dalam kegiatan ini. Dalam pengantarnya dr. Willi mengatakan kegiatan menggagas masa depan  sebelumnya pernah dilakukan oleh Kabupaten Polewali Mandar  ditahun 2002 yaitu dengan tema menggagas masa depan ibu dan anak di Polewali Mandar.  Keberhasilan yang dicapai dan telah menjadi contoh oleh kabupaten/kota  lainnya di Indonesia diantarannya adalah

  1. Adanya sistem informasi Pendidikan berbasis masyarakat (SIPBM) sejak tahun 2007
  2. Adanya pemutahiran data Kemiskinan Berbasis Masyarakat (PDKBM)  sejak tahun 2008
  3. Data Sektor MDGs sejak tahun 2007
  4. Hasil Analisis Situasi Ibu dan Anak berbasis Hak Asasi Manusia sejak tahun 2009
  5. Dana beberapa keberhasilan lainnya  dibidang pendidikan, kesehatan dan Penanganan  anak yang terlibat dengan hukum.

Pengantar  kegiatan ini juga dilakukan oleh Kememterian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KP3A) Bpk. Hamid Patilima. Dalam pengantarnya, Patilima mengatakan

  1. Anak bukan lagi urusan Ayah dan Ibunya tetapi sudah merupakan urusan semua orang
  2. Anak harus didengar pendapatnya bukan saja orang tuanya tetapi juga semua orang, dan dapat menjamin anak-anak dapat terpenuhi  hak-haknya.
  3. Diharapkan dengan pertemuan ini Polewali Mandar dapat menghasilkan hal-hal yang konkrit, adanya aksi daerah dalam mewujudkan Kabupaten Layak Anak

Setelah perwakilan Unicef dan KP3A selesai penyampaiankan pengantarnya acara ini kemudian dibuka oleh Sekretaris Pemerintah Kabupaten Polewali Mandar bpk Natsir Rahmat.

Fokus Masa Lalu dan Refleksinya.

Proses Future Search Dialog (FSD), menggagas masa depan Kabupaten Layak Anak berbasis masyarakat dimulai dengan tahapan melihat focus masa lalu, dengan mencoba mengingat-ingat peristiwa-peristiwa penting  secara Internasional, Nasional dan Pribadi, yang terjadi selama 3 periode (5 tahunan)  tahun-tahun sebelumnya  sejak tahun 1994-1999, kemudian tahun 2000-2005 dan  tahun 2006-2011.  Dari 50 Peserta yang dibagi dalam 8 kelompok, secara garis besar yang terjadi  selama  tiga periode tersebut baik secara internasional, nasional dan pribadi pada kelompok penulis adalah dengan tidak mengabaikan kejadian-kejadian yang positif, yang paling terkenang adalah terjadinya Bencana Alam, terjadinya perang dan kerusuhan yang anarkis dan terjadi Korupsi.  Akibat dari kejadian-kejadian tersebut dalam hubungannya dengan pemenuhan akan hak-hak anak adalah tidak terpenuhinya hak-hak anak—-hilangnya hak-hak anak—–. Refleksinya  sebagai mana kelompok-kelompok lainnya adalah Apa yang dibuat pada masa lalu jika positif maka akan menghasilkan hal-hal yang positif dan bila terjadi hal-hal yang negative akan menghasilkan hal-hal yang negative misalnya :

  1. Masih ditemukan anak-anak yang tidak sekolah,
  2. Anak-anak yang hidup dalam  lingkungan yang kurang baik dalam tumbuh kembangnya
  3. Orang tua anak yang merasa ragu akan kebahagian masa depan  anak
  4. Tenaga pendidik dan  tenaga kesehatan yang tidak profesional dalam melaksanakan tugasnya
  5. Dan beberapa kebijakan yangberpihak pada anak yang tergadaikan oleh kepentingan pribadi dan golongan.

Fokus masa kini, masalah, kekecewaan dan yang membanggakan

Kelompok Orang Dewasa mendiskusikan tentang anak....

Dengan melihat hasil-hasil kejadian dari garis waktu masa lalu dan akibatnya terhadap pemenuhan akan hak-hak anak serta refleksinya untuk masa kini dan yang akan datang. Maka tahapan selanjutnya dari Proses Future Search Dialog (FSD), menggagas masa depan Kabupaten Layak Anak berbasis masyarakat adalah menggali peta pemikiran dari 50 peserta menggagas masa depan kabupaten Polewali Mandar layak anak berbasis masyarakat dalam sebuah bunga matahari. Hasil dari 50  ide peta pemikiran tersebut kemudian  diberikan dots prioritas   maka didapatkan hasil  sebagai berikut :

  1. Adanya tim terpadu yang dibentuk untuk mewujudkan Polewali Mandar Sebagai Kabupaten layak anak.
  2. Adanya Regulasi (Peraturan Daerah) untuk mengatur tentang perlindungan anak di Polewali Mandar
  3. Penyediaan sarana dan prasarana yang melibatkan pemerintah, swasta dan masyarakat dalam penyediaan taman bermain yang kreatif, taman budaya, perpustakaan  dan sarana-prasarana lainnya yang berhubungan dengan  perkembangan anak.
  4. Dan beberapa pemikiranya lainnya yang berkembang mislanya adanya jaminan social anak yang tidak mampu, adanya forum anak tempat anak mengembangkan dirinya,  data tentang anak yang selalu tersedia dan akurat.

Dari peta pemikiran dan prioritas  ide yang terbentuk menjadi bunga matahari, kemudian didiskusikan masalah  yang akan muncul bila ide-ide dalam peta pemikiran tersebut tidak  dilaksanakan, hal-hal yang bisa membanggakan dan hal-hal yang bisa menimbulkan kekecewaan. Intinya diskusi adalah ketiadaan tim terpadu, regulasi (Perda Perlindungan Anak) dan sarana-prasarana pendukungnya merupakan masalah pokok. Yang membanggakan adalah  telah adanya konsep dan draf serta data tentang tentang pemenuhan, perlindungan dan penghormatan pada anak yang siap dilaksanakan hanya saja yang mengecewakan adalah tidak adanya pelaksanaan atau ditunda beberapa kegiatan misalnya pengesahan perda perlindungan anak  yang sejak tahun 2007 telah diserahkan kepada DPRD Polewali Mandar sampai saat ini belum juga di eksekusi alias dilembar daerahkan.

Fokus Masa Depan dan Scenario Renungan

Catatan dari fokus masa lalu "Masa depan yang hilang"

Adanya rentetan peristiwa masa lalu, bencana alam, perang dan korupsi serta berbagai peristiwa lainnya baik  yang positif maupun yang negative yang cenderung berakibat hilangnya hak-hak anak, dan kemudian masuk pada keadaan kekinian (focus masa kini), perlu adanya tim terpadu, percepatan pengesahan Peraturan daerah (perda) Perlindungan anak, dan perlengkapan sarana dan prasarana pengembangan anak, maka selanjutnya 50 peserta mengarahkan pemikiran pada focus masa depan mewujudkan Kabupaten Polewali Mandar sebagai kabupaten layak anak.

Tahapan ini dilaksanakan malam hari, setelah selesai waktu Isya, peserta melantai, oleh fasilitator (Bpk Nehru Sagena) mengfokuskan peserta dengan konsentrasi tarikan dan pelepasan napas sebanyak tiga kali, diiringi dengan bacaan puisi untuk mengarahkan perwujudan kabupaten layak anak  pada masa  depan (Vision= Pandangan kedepan) dan kemudian dalam keadaan hening  serta iringan music klasik yang menyentuh kesadaran hati, dalam suasana gelap dengan sidikit pencahayaan, 50 peserta mencoba merenung —–bermimpi dengan kesadaran hati—– apa yang seharusnya terjadi pada masa depan.

Hasil dari focus masa depan ini kemudian, dengan pembagian 8 kelompok yang sama pada tahapan masa lalu, renungan-renungan masa depan yang terjadi ditulisan dalam lembaran flipcart yang telah disiapkan panitia. Hasil dari renungan masa depan ini kemudian diskenariokan dalam bentuk drama dan puisi. Hasil renungan dari kelompok penulis yang kemudian diskenariokan dalam puisi drama adalah

  1. Anak-anak selalu bermain dengan ceria, bermain dengan sesamanya anak-anak juga bermain bersama dengan ayah dan ibunya,
  2. Petugas kesehatan, guru dan semua pelayanan anak atau yang peduli dengan anak, dengan tulus melayani anak  dari berbagai permasalahan yang anak hadapi.
  3. Orang tua selalu  saja bersama anak-anaknya, mendampinginya mulai dari kecil sampai besar, dari berbagai aktifitas, kadang sang anak dimarah dan kadang juga disayang, semata-mata demi kebaikan sang anak, sampai sang anak mencapai  kesarjanaannya.

Rencana tindak lanjutnya

Pembuatan Rencana Tindak lanjut Future Search Dialog (FSD), menggagas masa depan Kabupaten Layak Anak berbasis masyarakat yang dibagi dalam  tiga kelompok besar, fokusnya adalah tiga ide besar yang telah terbentuk  yaitu

  1. Kelompok yang membuat rencana tindak lanjut yang menyangkut kelembagaan/wadah hal-hal yang menyangkut percepatan perwujudan Kabupaten Polewali Mandar layak anak
  2. Kolompok yang membuat rencana tindak lanjut yang menyangkut sistem pemenuhan, perlindungan dan penghormatan kepada anak
  3. Kelompok  yang membuat rencana tindak lanjut yang menyangkut pembentukan gugus tugas/tim terpadu kabupaten layak anak.

Acara Penutupan Future Search Dialog (FSD), menggagas masa depan Kabupaten Layak Anak berbasis masyarakat proses ini, mewujudkan kabupaten Polewali Mandar sebagai Kabupaten Layak Anak

Akhir dari keseluruhan kegiatan ini adalah penutupan yang dimulai dari penyanpaian pesan dan kesan dari perwakilan peserta (perwakilan perempuan, perwakilan pengusaha, perwakilan pemerintah, perwakilan guru, perwakilan anak, perwakilan LSM, perwakilan pers), kemudian fasilitator, perwakilan unicef dan panitia serta penutupan oleh Ka. Bidan Sosial Budaya Bappeda Kabupaten Polewali Mandar. Intinya  Proses Future Search Dialog (FSD), menggagas masa depan Kabupaten Layak Anak berbasis masyarakat, mewujudkan kabupaten Polewali Mandar sebagai Kabupaten Layak Anak  dengan komitmen dan konsistensi dengan mudah dapat terwujud, Kabupaten layak anak bukanlah program apalagi proyek tetapi merupakan proses pembangunan daerah kabupaten/kota yang lebih memperhatikan anak sebagai penerus bangsa.

Baca juga tulisan terkait

Blogger @arali2008

Opini dari Fakta Empiris Seputar Masalah Epidemiologi Gizi dan Kesehatan
di Kabupaten Polewali Mandar Propinsi Sulawesi Barat Indonesia

Perihal Arsad Rahim Ali
Adalah pemilik dan penulis blog situs @arali2008. Seorang pemerhati -----OPINI DARI FAKTA EMPIRIS----seputar masalah epidemiologi gizi dan kesehatan di wilayah kabupaten Polewali Mandar. Dapat memberikan gambaran hasil juga sebagai pedoman pelaksanaan Pembangunan Kesehatan di Kabupaten Polewali Mandar Propinsi Sulawesi Barat Indonesia. Tertulis dalam blog situs @arali2008 sejak 29 Februari 2008.

3 Responses to Mengikuti Proses Future Search Dialog (FSD) “Menggagas Masa Depan Kabupaten Layak Anak”

  1. nehru sagena mengatakan:

    luar biasa pak Arsyad. sangat jarang PNS seperti bapak.

    arali2008 menjawab
    hahahaha…fasilitatornya dalam acara tersebut yang LUAR BIASA

  2. Gunawan Andi mengatakan:

    Mantap selamat buat Teman2 SULBAR dan POLMAN teristimewa buat Penulisx jadi ingat saat Tot FSD saat materi bermimpi oleh Dr.Fenny hadju hahahaha…. Salam kangen Buat Semua

    Wawan- Takalar

    arali2008 menjawab
    wah terima kasih wawan salam kembali rindu sama takalar…..

  3. zakir mengatakan:

    Mantap Pak Arsyad… teruslah menulis.

    Salam
    Zakir

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: