Kemiskinan dan Perasaan Kemanusiaan

Polewali Mandar Sulawesi Barat.- Tulisan ini, yang penulis beri judul ”Kemiskinan dan Perasaan Kemanusian”  ditulis dari suatu peristiwa kematian seorang ibu (45 tahun) yang meninggal dunia karena kemiskinannya. Ia memiliki jaminan kesehatan, fasilitas pelayanan kesehatan tidak jauh dari tempat kediamannya tetapi ia tetap tidak berdaya dengan kemiskinannya, orang-orang disekitarnya membantu apa adanya, namun akhirnya ia tetap juga meninggal dunia. Sementara itu perasaan kemanusian kepada mereka yang miskin kadang sangat sulit muncul  meskipun orang miskin tersebut sudah  ditemukan faktor-faktor resiko terjadinya petaka,  Perasaan kemanusiaan hanya muncul ketika semua atribut yang melekat pada seseorang ditanggalkan atau perasaan kemanusiaan muncul ketika petaka telah terjadi. Untuk mengungkapkan  ”mengapa hal ini bisa terjadi?”  berikut penulis mencoba  menyajikan satu peristiwa kematian  dari suatu kesakitan  yang dialami oleh  keluarga miskin dan kemudian mencoba memicu perasaan kemanusiaan pada setiap orang ke orang lainya yang sama-sama adalah manusia.

Orang Miskin itu Akhirnya Meninggal Dunia

Mama Wati biasa dipanggilkan, Ia adalah seorang ibu yang usianya sekitar 45 tahun, telah dua kali menikah, suami pertama meninggal dunia  dengan memberikan 4 orang anak, ia menikah kembali karena ia tidak mempunyai pekerjaan untuk menghidupi dirinya dan keempat anaknya, karena suami yang ditinggalkannya hanya seorang  tukang batu. Ia kemudian menikah kembali dengan seorang pria yang pekerjaan sama dengan almarhum suaminya yaitu tukang batu, dari suami yang kedua ini ia mempunyai seorang anak. Keempat anaknya pada suami terdahulu telah menikah,  semuanya masih tergolong keluarga miskin. Jadi otomotis keempat anaknya tidak  dapat menanggung ibunya. Di Rumah gubuk yang tanahnya bukan milik mereka, siang harinya kadang penuh dengan depu, asap dari dapur yang menyatu dengan ruangan lain dan ketika malam udara dingin keluar masuk dengan bebasnya, dirumah yang tidak layak ini hanya tinggal mereka bertiga yaitu suami keduanya, dirinya dan seorang anaknya yang sudah berusia 17 tahun, anaknya ini sudah tidak sekolah lagi, ia hanya sempat Sekolah Dasar sampai kelas 2, ia hanya tahu membaca dan menghitung, itupun dengan kemampuan terbatas. Satu bulan yang lalu, setelah tulisan ini ditulis, ibu sang anak ibu menderita sakit, sulit untuk bernapas, oleh tetangganya disarankan untuk  di bawah ke  Rumah Sakit (RSUD Polewali), sebelum ke rumah sakit, suaminya membawahnya ke Puskesmas terdekat (Puskesmas Pekkabata Kec. Polewali). Oleh dokter Puskesmas mendiagnosanya menderita penyempitan saluran pernapasan (Asma) karena beberapa hari sebelumnya ia selalu  berusaha sekuat tenaga supaya dapat bernafas, ia ke puskesmas karena ia benar-benar sudah tidak tahan lagi, oleh karenanya dokter puskesmas merekomendasikan untuk dirujukan ke rumah sakit untuk rawat inap.  Dengan berbagai alasan  ibu ini dan suaminya hanya meminta obat saja (rawat jalan Puskesmas). Rupanya mereka tidak ke Rumah Sakit dikarenakan ketiadaan biaya, memang semua ditanggung oleh pemerintah  dalam program Jaminan Kesehatan  Masyarakat (Jamkesmas), ketiadaan biaya  disini adalah biaya-biaya lain diluar tanggungan Jamkesmas misalnya biaya  pulang pergi kerumahnya,  dan biaya-biaya lainnya untuk keperluan dirumah kelak bila mereka kembali  dari rumah sakit, itu semua menjadi bahan pekiran keluarga ini, sehingga sang ibu tidak mau dirawat inap di rumah sakit. Setelah obat yang diberikan oleh dokter puskesmas habis, penyakit sang ibu agak berkurang, namun  tiga minggu kemudian penyakitnya kambu kembali, suami yang tidak bekerja selama dua minggu  sebagai tukang batu otomatis penghasilannya berhenti,  sang suami tidak lagi membawah ke puskesmas, sang suami hanya mengatakan ” sabar bu, kalau bisa ditahan ditahan saja dulu” , badan sang ibu mulai bengkak, besoknya sang ibu menghembuskan napas terakhirnya. (sumber : diambil dari cerita sang anak)

Sulitnya Memicu Rasa Kemanusiaan

Cerita yang sama  terjadi ketika bulan lalu (mei 2009) penulis menjadi fasilitator dalam acara pertemuan meningkatkan peran perempuan dalam pemenuhan hak-hak hukum warga negara, penulis ditugaskan membawakan materi  akses perempuan dalam  pelayanan kesehatan, dalam sessi diskusi, seorang peserta mencoba bercerita tentang kejadian dilingkungannya, bahwa seorang ibu hamil yang akan siap untuk melahirkan walaupun akses semua pelayanan kesehatan telah ada, tetapi ia tetap  mau melahirkan di rumah, persoalan hanya karena biaya dan fasilitas selain biaya dan fasilitas yang telah ditanggung pemerintah yang ia tidak miliki, misalnya seperti cerita pada bagian diatas, biaya tentang keperluan transport hari-hari bila ia harus rawat inap di rumah sakit dan kemudian juga rasa nyaman, ini yang sangat sulit sekali didapatkannya dan sangat menggangu sekali pemikirannya. Sehingga jangan heran, dalam suatu wilayah yang telah lengkap fasilitas dan tenaga kesehatannya serta sangat  mudah diakses, tidak dimanfaatkan oleh mereka yang membutuhkan. Dalam diskusi tersebut yang pesertanya adalah perempuan di tingkat desa, solusi yang hanya bisa dikembangkan adalah kepedulian  antar sesama, namun  hal ini sangat sulit sekali terjadi  karena ketiadaan pemicu kepedulian, masing-masing warga bekerja sesuai dengan aktifitasnya, kepedulian timbul ketika sudah terjadi petaka misalnya saja seorang ibu yang melahirkan dan kemudian bayinya meninggal, baru kemudian muncul kepedulian untuk saling membantu. Pemicu kepedulian  misalnya saja seorang kader kesehatan atau seorang tokoh ditingkat desa ataupun aparat pemerintah pemberi pelayanan misalnya saja tenaga kesehatan, tidak mempunyai kemampuan untuk melihat berbagai faktor resiko yang harus dimunculkan untuk  menimbulkan rasa kemanusian sebelum  terjadi  petaka. Perasaan kemanusiaan sangat sulit sekali terjadi ketika masih terjadi dikotomi kaya dan miskin, pejabat dan rakyat,  pemberi pelayanan dan penerima pelayanan.  Perasaan kemanusiaan muncul ketika semua atribut yang lekat pada seseorang ditanggalkan, sebagai contoh ketika penulis mencoba menfasilitasi kejadian gizi buruk di  Kecamatan Tinambung Kabupaten Polewali Mandar, menurut aturan Depkes satu  anak yang menderita gizi buruk saja sudah merupakan kejadian luar bisa, tetapi ketentuan ini tidak serta merta dimasyarakat langsung diterapkan, karena  selalu saja menganggapnya hal yang biasa atau hal ini memang sudah sering terjadi, sehingga warga disekitar  kejadian  bahkan di dingkat desa dan kecamatan  tidak muncul rasa peduli akan hal ini, kepedulian muncul ketiga penulis mengumpulkan semua komponen ditingkat desa, dan mencoba menjelaskan fakta (hasil pengamatan yang terukur) tentang gizi buruk dan mencoba menfasilitasi peserta pertemuan dengan sentuhan rasa kemanusiaannya (bukan atribut sosial yang selalu melekat pada peserta), alhasil kasus gizi buruk ini bisa terselamatkan, dan sang keluarga yang dikategorikan miskin tersebut muncul  semangat baru  untuk dapat merubah nasipnya dari miskin menjadi tidak miskin, suatu pelajaran yang dapat diambil untuk mereka yang masih miskin.

Pelajaran yang dapat diambil yang peristiwa diatas

Dari uraian diatas, mulai meninggalnya sang ibu keluarga miskin karena penyakit asmanya, dan beberapa diskusi-diskusi tentang kemiskinan dan perasaan kemanusian,  penulis dapat mengambil suatu pelajaran yang dapat dijadikan bebarapa rekomendasi bagi mereka yang peduli terhadap kemiskinan dan perasaan kepedulian terhadap  mereka yang  meskin (belum beruntung) yaitu sebagai berikut :

  1. Ketika seseorang jatuh miskin, pada dasarnya ia benar-benar tidak berdaya, walaupun pemerintah  telah memberikan beberapa  jaminan sosial diantaranya jaminan kesehatan, mereka kadang tidak mampu mengaksesnya, bukan karena  fasilitas pemerintah  yang tidak ada, tetapi karena mereka benar-benar tidak berdaya.
  2. Perasaan kemanusiaan sangat sulit sekali terjadi ketika masih terjadi dikotomi kaya dan miskin, pejabat dan rakyat,  pemberi pelayanan dan penerima pelayanan.  Perasaan kemanusiaan muncul ketika semua atribut yang lekat pada seseorang ditanggalkan.
  3. Ketidak berdayaan orang miskin dan sulitnya muncul perasaan kemanusiaan hanya bisa diatasi bila diantara warga (masyarakat) dan pemerintah  melepaskan semua atribut diantara mereka dan saling memandang sebagai sesama manusia yang saling  memberi dan menerima, dan ini semua hanya bisa terjadi bila dipertemukan dan berbicara  tampa atribut yang melekat pada mereka.
  4. Mempertemukan dan berbicara  harus disertai dengan fakta (diamati dan diukur) tentang kejadian-kejadian kemanusiaan, hanya bisa dilakukan oleh  mereka yang peduli dengan kemanusian.
  5. Pemerintah memang sangat penduli terhadap kemiskinan, tetapi dalam penerapannya, sepertinya sangat sulit sekali karena ketika mereka bekerja, mereka sangat sulit untuk melepas atribut pemerintahan yang melekat padanya. Sekali lagi mereka yang bisa  memicu rasa kemanusian adalah  mereka yang bekerja karena mereka  merasa sama dengan orang-orang miskin itu.

Demikian tulisan ini ditulis untuk mereka yang miskin, dan mencoba mengkaji sulitnya memicu rasa kemanusian kepada setiap yang tidak miskin kepada mereka yang miskin. Tulisan ini juga masih dapat dikembangkan  atau  dijadikan bahan diskusi kepada mereka yang benar-benar peduli terhadap sesama manusia (arali2008)

Baca artikel terkait lainnya

  1. “Siap Difungsikan” Anggaran Jamkesmas Puskesmas Di Polewali Mandar Tahun 2009
  2. Perdebatan Angka Kematian Ibu
  3. Hasil Audit Non Klinis Kematian Ibu dan Bayi
  4. Mama Aku Mau Mati

Baca juga

PENGANTAR BLOG

Untuk memudahkan pengunjung mengerti tentang maksud dan tujuan penulisan artikel-artikel  yang ada dalam blog @arali2008 blog seorang profesional epidemiologi gizi dan kesehatan. ——–Kata profesional disini  ditujukan hanya semata-mata ingin menyajikan yang terbaik kepada setiap pengunjung,———— baca selengkapnya di @arali2008

NARASI2008

Telah ditulis narasi 2008 dari blog @arali2008 yang bertujuan memberikan gambaran kegiatan pembangunan kesehatan di kabupaten Polewali Mandar dari sudut pandang staf yang termuat dalam 30 an tulisan penulis selama tahun 2008, menghubungkannya dengan pengertian kesehatan yaitu keadaan sehat badan, jiwa dan sosial yang memungkin setiap orang dapat hidup produktif secara sosial dan ekonomis.

DOWNLOAD

Download kami siapkan khusus bagi anda yang ingin membaca atau menggunakan beberapa hasil kajian penulis, pedoman-pedoman umum dari Depatemen Kesehatan RI, Hasil penelitian yang pernah @arali2008 lakukan dan beberapa analisis lainnya yang sengaja kami ambil dari berbagai sumber. Anda juga bisa download beberapa tulisan yang kami biasa sajikan dalam bagian akhir (halaman lainnya) pada postingan artikel-artikel @arali2008.

Ke POLEWALI MANDAR

Banyak orang (termasuk teman-teman dari Jakarta) yang kesulitan untuk ke Polewali Mandar. Anda juga mungkin mau atau kesulitan ke Polewali Mandar Propinsi Sulawesi Barat, Anda juga kesulitan dalam hal transportasi, berikut ini data-data yang Anda bisa ambil untuk memperlancar perjalanan Anda ke Polewali Mandar Propinsi Sulawesi Barat.

Iklan

Perihal Arsad Rahim Ali
Adalah pemilik dan penulis blog situs @arali2008. Seorang pemerhati -----OPINI DARI FAKTA EMPIRIS----seputar masalah epidemiologi gizi dan kesehatan di wilayah kabupaten Polewali Mandar. Dapat memberikan gambaran hasil juga sebagai pedoman pelaksanaan Pembangunan Kesehatan di Kabupaten Polewali Mandar Propinsi Sulawesi Barat Indonesia. Tertulis dalam blog situs @arali2008 sejak 29 Februari 2008.

4 Responses to Kemiskinan dan Perasaan Kemanusiaan

  1. Ping-balik: Kursus Printer tulungagung

  2. Quick Facts says:

    You you could change the blog title Kemiskinan dan Perasaan Kemanusiaan Arali2008 to something more suited for your subject you create. I loved the blog post yet.

  3. seperti juga halnya pendidikan, kesehatan pun mengalami proses komersialisasi yang gila2an.

    nampaknya kecenderungan terjadinya industrialisasi di sektor kesehatan juga berlangsung seperti halnya di sektor pendidikan.

    permainan komisi antara dokter dengan produsen obat2an melalu para detailernya sudah lama berlangsung. Dan lagi-lagi pasien yang jadi korbannya. korban dari percobaan obat2an, dan korban dari mahalnya harga obat2an.

    @arali2008 menjawab
    terima kasih atas dukungannya.

  4. wah, saya sangat tersentuh sekali nih.. semoga kemiskinan di indonesia bisa diberantas abis

    @arali2008 menjawab
    yach! amin semoga demikian

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: