Rencana Strategis Kesehatan 2010-2014

Logo @arali2008 Polewali Mandar Sulawesi Barat.– Buku Rencana Strategis Kementerian Kesehatan 2010-2014, diawal tahun 2010 ini telah dibuat dan diterbitkan oleh Departemen Kesehatan Republik Indonesia. ——- bukan main-main, ada sekitar 300an kontributornya—- Sebagaimana disebutkan dalam Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor HK.03.01/160/I/2010 tentang Rencana Strategis Kementerian Kesehatan 2010-2014.

Rencana  Strategis Kementerian Kesehatan 2010-2014  adalah acuan bagi kementerian kesehatan dalam menyelenggarakan Program Pembangunan Kesehatan. Bagi saya sebenarnya bukan saja acuan bagi Departemen Kesehatan untuk menyelenggarakan pembangunan nasional, tetapi juga merupakan acuan bagi penyelenggara pembangunan kesehatan pada Dinas Kesehatan Propinsi  dan Dinas Kesehatan Kabupaten /Kota, termasuk seluruh pejabatnya baik struktural maupun fungsional, bahkan lebih luas lagi semua stakeholder dalam pembangunan kesehatan, tentunya termasuk juga saya (pemilik/penulis Blog) yang bekerja ditingkat Kabupaten (Polewali Mandar), mau tidak mau, saya juga harus membaca dan mendalaminya serta mengaplikasikannya dalam pekerjaan sehari-hari.

Beberapa bagian telah saya baca dan mendalaminya dan mencoba mengambil beberapa bagian untuk memposting pada blog ini, hal ini saya lakukan karena untuk mendownload buku ini, melalui website depkes sangat sulit, ada  3 kali gagal, bahkan waktu untuk mendownloadnya membutuhkan waktu sekitar 1 jam, membuat saya penasaran untuk segera membacanya.

Membaca Buku Rencana   Strategis Kementerian Kesehatan 2010-2014 dan selanjutnya disingkat RENSTRA Kementerian Kesehatan (Buku Biru) cukup sulit juga untuk memahami secara keseluruhan, karena jumlah halamannya yang cukup banyak (145 halaman) dengan spasi single dan ditambah dengan lampirannya, saya hanya bisa membacanya sepintas lalu saja, hanya pada bagian-bagian tertentu yang saya coba mendalaminya misalnya kata pengantarnya, daftar isinya——-terutama struktur alur pikirnya—– dan bagian visi, misi, tujuan dan nilai-nilai serta sasaran strategisnya.

RENSTRA Kesehatan ini adalah Standar Nasional (berlaku Umum secara Nasional) maka seyogyanya semua Dinas Kesehatan Propinsi dan Kabupaten harus menjabarkan kembali Rencana Strategis Kementerian Kesehatan ini, menjadi Rencana Strategis Dinas Kesehatan Propinsi dan kemudian dijabrakan kembali menjadi  Rencana Strategis Dinas Kesehatan Kabupaten maupun kota, tentunya yang disesuaikan atau diturunkan  sesuai dengan kebutuhan dan situasi serta kondisi setempatnya.

Sistimatika Buku Renstra Kementerian Kesehatan ini, sebagaimana renstra pada umumya dimulai dengan Bab I Pendahuluan yang berisi   yang berisi Latar belakang, kemudian terlihat kondisi umum, dari kondisi umum ini terurai  Potensi dan Permasalahan serta Lingkungan strategis dari Pembangunan kesehatan  yang telah dilaksanakan dan yang akan dilaksanakan.

Menteri kesehatan  dr. Endang Rahayu Sedyaningsi , MPH, DR. PH. dalam pengantar Buku Rencana Strategis Kementerian Kesehatan Negara mengatakan  bahwa :

RESTRA ini merupakan penjabaran dari  system Perencanaan Pembangunan Nasional (UU no.25 th.2004). Renstra Kementerian Kesehatan merupakan dokumen perencanaan yang bersifat indikatif dan memuat berbagai program pembangunan kesehatan yang akan dilaksanakan langsung oleh Kementerian Kesehatan untuk kurun waktu tahun 2010-2014, dengan penekanan pada pencapaian sasaran Prioritas Nasional, Standar Pelayanan Minimal (SPM), dan Millenium Development Goals (MDG’s). Masalah kesehatan begitu berat, kompleks dan tak terduga perlu Perhatian pada dinamika kependudukan, epidemiologi penyakit, ekologi dan lingkungan, kemajuan iptek, kemitraan,  globalisasi dan demokratisasi, kerja sama lintas sektoral dan mendorong partisipasi masyarakat. Pembangunan kesehatan diarahkan guna mewujudkan Visi Kementerian Kesehatan “MASYARAKAT SEHAT YANG MANDIRI DAN BERKEADILAN”

Setelah membaca Bab I kemudian masuk pada Bab II berisikan Visi, Misi, tujuan, Nilai-nilai Dan Sasaran strategis kementerian kesehatan. Kemudian Bab III yang merupakan inti dari buku Renstra  Kementerian Kesehatan ini menyangkut / menguraikan  Arah Kebjakan dan Strategi Pembangunan Kesehatan selama tahun 2010-2014. Pertama ; menguraikan Arah kebijakan dan strategi nasional, dan Kedua : menguraikan  Arah kebijakan dan strategi Kementerian Kesehatan dengan program-program secara garis besarnya terdiri dari dua program yaitu program generik dan program tehnis

Program generic meliputi :

  1. Program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas tehnis lainnya
  2. Program peningkatan sarana dan prasarana aparatur kementerian kesehatan
  3. Program peningkatan pengawasan dan akuntabilitas  aparatur kementerian  kesehatan
  4. Progran penelitian dan pengembangan kesehatan

Program tehnis  meliputi :

  1. Program bina gizi dan kesehatan ibu dan anak
  2. Program Pembinaan upaya kesehatan
  3. Program Pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan
  4. Program kefarmasian dan alat kesehatan
  5. Program pengembangan dan pemberdayaan sumber daya manusia kesehatan.

Uraian secara jelas terlihat pada bagian  lampirannya yaitu berisi tentang matrik kinerja dan pendanaannya selama tahun 2010-2014. Untuk Bab II saya coba tulis kembali dalam blog saya ini dengan maksud agar dapat dibaca dengan  mudah  oleh pengunjung blog ini.

Visinya kementerian Kesehatan sekaligus juga sebagai visi pembangunan kesehatan  selama 5 tahun kedepan (2010-2015) adalah  “MASYARAKAT SEHAT YANG MANDIRI DAN BERKEADILAN Visi ini menurut  saya sebenarnya merupakan operasionalisasi dari pengertian kesehatan ———– sebagai visi abadi dari orang-orang yang ingin hidup sehat———–sebagaimana yang terdapat dalam UU Kesehatan No. 36 Tahun 2009. Yaitu Kesehatan  adalah keadaan sehat fisik, jasmani (mental) dan spritual serta sosial, yang memungkinkan setiap induvidu  dapat hidup secara produktif secara sosial dan ekonomis.

Misinya adalah Untuk mencapai visi MASYARAKAT SEHAT MANDIRI DAN BERKEADILAN ditempuh melalui misi sebagai berikut:
Pertama : Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, melalui pemberdayaan masyarakat, termasuk swasta dan masyarakat madani.
Kedua : Melindungi kesehatan masyarakat dengan menjamin tersedianya upaya kesehatan yang paripurna, merata, bermutu, dan berkeadilan.
Ketiga : Menjamin ketersediaan dan pemerataan sumberdaya kesehatan.
Keempat : Menciptakan tata kelola pemerintahan yang baik.

Sementara itu Tujuannya (TUJUAN KEMENTERIAN KESEHATAN) termasuk  juga tujuan dari pembangunan kesehatan yaitu : Terselenggaranya pembangunan kesehatan secara berhasil-guna dan berdaya-guna dalam rangka mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya.

Guna mewujudkan visi dan misi rencana strategis pembangunan kesehatan, Kementerian Kesehatan menganut dan menjunjung tinggi nilai-nilai yaitu:

Pertama : PRO RAKYAT. Dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan, Kementerian Kesehatan selalu mendahulukan kepentingan rakyat dan haruslah menghasilkan yang terbaik untuk rakyat. Diperolehnya derajat kesehatan yang setinggi-tingginya bagi setiap orang adalah salah satu hak asasi manusia tanpa membedakan suku, golongan, agama, dan status social ekonomi.

Kedua : INKLUSIF, Semua program pembangunan kesehatan harus melibatkan semua pihak, karena pembangunan kesehatan tidak mungkin hanya dilaksanakan oleh Kementerian Kesehatan saja. Dengan demikian, seluruh komponen masyarakat harus berpartisipasi aktif, yang meliputi lintas sektor, organisasi profesi, organisasi masyarakat pengusaha, masyarakat madani dan masyarakat akar rumput.

Ketiga : RESPONSIF, Program kesehatan haruslah sesuai dengan kebutuhan dan keinginan rakyat, serta tanggap dalam mengatasi permasalahan di daerah, situasi kondisi setempat, social budaya dan kondisi geografis. Faktor-faktor ini menjadi dasar dalam mengatasi permasalahan kesehatan yang berbeda-beda, sehingga diperlukan penanganan yang berbeda pula.

Keempat : EFEKTIF, Program kesehatan harus mencapai hasil yang signifikan sesuai target yang telah ditetapkan, dan bersifat efisien.

Kelima : BERSIH, Penyelenggaraan pembangunan kesehatan harus bebas dari korupsi, kolusi dan nepotisme (KKN), transparan, dan akuntabel.

Sasaran strategis dalam pembangunan kesehatan tahun 2010- 2014,  dibuat sebanyak 8 strategis yaitu:

Pertama : Meningkatnya status kesehatan dan gizi masyarakat, dengan :

  1. Meningkatnya umur harapan hidup dari 70,7 tahun menjadi 72 tahun;
  2. Menurunnya angka kematian ibu melahirkan dari 228 menjadi 118 per 100.000 kelahiran hidup; 
  3. Menurunnya angka kematian bayi dari 34 menjadi 24 per 1.000 kelahiran hidup;
  4. Menurunnya angka kematian neonatal dari 19 menjadi 15 per 1.000 kelahiran hidup;
  5. Menurunnya prevalensi anak balita yang pendek (stunting) dari 36,8 persen menjadi kurang dari 32 persen;
  6. Persentase ibu bersalin yang ditolong oleh tenaga kesehatan terlatih (cakupan PN) sebesar 90%;
  7. Persentase Puskesmas rawat inap yang mampu PONED sebesar 100%;
  8. Persentase RS Kab/Kota yang melaksanakan PONEK sebesar 100%;
  9. Cakupan kunjungan neonatal lengkap (KN lengkap) sebesar 90%.

Kedua : Menurunnya angka kesakitan akibat penyakit menular, dengan:

  1. Menurunnya prevalensi Tuberculosis dari 235 menjadi 224 per 100.000 penduduk;
  2. Menurunnya kasus malaria (Annual Paracite Index-API) dari 2 menjadi 1 per 1.000 penduduk;
  3. Terkendalinya prevalensi HIV pada populasi dewasa dari 0,2 menjadi dibawah 0,5%;
  4. Meningkatnya cakupan imunisasi dasar lengkap bayi usia 0-11 bulan dari 80% menjadi 90%;
  5. Persentase Desa yang mencapai UCI dari 80% menjadi100%;
  6. Angka kesakitan DBD dari 55 menjadi 51 per 100.000 penduduk.

Perlu ingatkan target-target indikatif  pada tingkat kabupaten /kota dengan konstanta 100.000 soyognya tidak langsung digunakan tetapi dikonversi dulu ke dalam nilai absolutnya misalnya saja sering terjadi perdebatan angka kematian ibu per 100.000 kelahiran hidup, harus dikonversikan dengan jumlah kelahiran hidup absolut yang ada dalam kabupaten tertentu.

Ketiga : Menurunnya disparitas status kesehatan dan status gizi antar wilayah dan antar tingkat sosial ekonomi serta gender, dengan menurunnya disparitas separuh dari tahun 2009.

Keempat : Meningkatnya penyediaan anggaran publik untuk kesehatan dalam rangka mengurangi risiko finansial akibat gangguan kesehatan bagi seluruh penduduk, terutama penduduk miskin.

Kelima : Meningkatnya Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) pada tingkat rumah tangga dari 50 persen menjadi 70 persen.

Keenam : Terpenuhinya kebutuhan tenaga kesehatan strategis di Daerah Tertinggal, Terpencil, Perbatasan dan Kepulauan (DTPK).

Ketujuh : Seluruh provinsi melaksanakan program pengendalian penyakit tidak menular.

Kedelapan “ Seluruh Kabupaten/Kota melaksanakan Standar Pelayanan Minimal (SPM).

Rencana Strategis Kementerian Kesehatan 2010-2014. Download langsung tekan gambar

Rencana Strategi Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Renstra Kesehatan 2010-2014),  tentunya sangat penting bagi aparat-aparat atau semua stakeholder kesehatan di tingkat Propinsi dan kabupaten/kota, perlu membacanya, mendalaminya dan mengkonversikan dalam rencana strategis kesehatan pada masing-masing propinsi dan kabupaten  maupun kota, agar mudah diaplikasikan di tingkat pelayanan, mempunyai semangat misi strategis dan dorongan visi kesehatan yang dibuat untuk mewujudkan tujuan dari pembangunan kesehatan.

Semoga visi MASYARAKAT SEHAT YANG MANDIRI DAN BERKEADILAN yaitu mewujudkan  keadaan sehat fisik-jasmani, mental-spritual dan  sosial, yang memungkinkan setiap induvidu  dapat hidup secara produktif secara sosial dan ekonomis melalui operasionaliasi masyarakat sehat, mandiri dan berkeadilan dapat segera terwujud.

Catatan : Jika anda ingin mendownload Rencana Strategis (Renstra) kesehatan 2010-2014 link dari halaman download website depkes ini, langsung saja tekan (klik) gambar buku biru disamping.

Baca juga artikel lainnya

  1. Data Sasaran Program Kesehatan 2010
  2. Dari TOT Fasilitator Desa Siaga
  3. Ada apa dengan Jabatan Fungsional Kesehatan?
  4. Sistem informasi Kesehatan Dinas Kesehatan Polewali Mandar
  5. Membaca Undang-Undang RI No. 36 th 2009 tentang Kesehatan
  6. Proyeksi dan Prediksi Kebijakan Kesehatan Polewali Mandar.
  7. Mobil Keluarga Ideal Terbaik Indonesia

Blogger @arali2008

Opini dari Fakta Empiris Seputar Masalah Epidemiologi Gizi dan Kesehatan
di Kabupaten Polewali Mandar Propinsi Sulawesi Barat Indonesia

About these ads

Perihal Arsad Rahim Ali
Adalah pemilik dan penulis blog situs @arali2008. Seorang pemerhati -----OPINI DARI FAKTA EMPIRIS----seputar masalah epidemiologi gizi dan kesehatan di wilayah kabupaten Polewali Mandar. Dapat memberikan gambaran hasil juga sebagai pedoman pelaksanaan Pembangunan Kesehatan di Kabupaten Polewali Mandar Propinsi Sulawesi Barat Indonesia. Tertulis dalam blog situs @arali2008 sejak 29 Februari 2008.

3 Responses to Rencana Strategis Kesehatan 2010-2014

  1. muhammad iman mengatakan:

    saya gagal terus mendownload rentra kemenkes ada ngak yang bisa bantu saya. muhammad iman, bangka belitung

    arali2008 menjawab
    memang agak sulit download ataupun upload dengan sinyal yang tidak maksimal……jadi coba ke warnet…

  2. anindiaz mengatakan:

    Ulasan yang anda berikan sangat membantu. Tp mas sy msh ttp membutuhkan buku renstra tsb. Sy berkali-kali gagal mendownload buku renstra dr laman resmi kemenkes. Mohon bantuan untuk memperoleh buku renstra, mgkn dapat dikirimkan jika merepotkan atau linknya saja..

    arali2008 menjawab
    sama seperti saya, untuk mendownload sangat sulit. cobalah anda coba lagi…..bukan saya tidak mau kirim melalui email tetapi kapasitas email hanya mampu 25 KB sementara renstra kesehatan mempunyai kapasitas 35 KB jadi memang tidak mampu. Untul membuat link… yach mungkin bisa. silakan tekan gambar sampul diatas. Kalau tidak bisa lagi. Anda mungkin bisa ke warnet, seperti memang membutuhkan waktu yang cukup lama
    Salam

  3. berita19 mengatakan:

    Kunjunga balik sahabat..

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.389 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: