Pemberian Vitamin A pada Balita Di Polewali Mandar

slide30Polewali Mandar Sulawesi Barat @arali2008,.– Bulan Februari dan Agustus dalam program perbaikan gizi masyarakat dikenal sebagai bulan pemberian vitamin A pada balita. Pada bulan ini —– Februari maupun Agustus——- petugas kesehatan (gizi) Puskesmas akan melakukan penggerakan kepada ibu-ibu yang mempunyai balita untuk datang ke posyandu, membawa anaknya untuk diberikan kapsul vitamin A secara gratis. Diharapkan 80 % dari seluruh anak balita mendapatkan vitamin A, 2 kali dalam setahun ( tiap 6 bulan) semua balita mendapatkan kapsul vitamin A, guna mencegah balita dari kekurangan vitamin A.

Apakah Vitamin A itu ?

Vitamin A adalah salah satu zat gizi dari golongan vitamin yang sangat diperlukan oleh tubuh yang berguna untuk kesehatan mata (agar dapat melihat dengan baik), dan untuk kesehatan tubuh yaitu meningkatkan daya tahan tubuh —– jaringan epitel—— untuk melawan penyakit misalnya campak, diare dan penyakit infeksi lain.

Vitamin A atau berdasarkan struktur kimianya disebut Retinol atau Retinal atau juga Asam Retinoat, dikenal dan dipromosikan sebagai faktor pencegahan xeropthalmia, berfungsi untuk pertumbuhan sel epitel dan pengatur kepekaan rangsang sinar pada saraf retina mata,  ——–  makanya disebut Retinol/Retinal—— Jumlah yang dianjurkan  berdasarkan Angka Kecukupan Gizi yang dianjurkan (KGA-2004) per hari 400 ug retinol  ( baca : ug= mikrogram) untuk anak-anak dan dewasa 500 ug retinol. Sumbernya ada yang hewani sebagai retinol dan ada juga dari nabati sebagai pro vitamin A sebagai karotin, nanti dalam usus dengan bantuan tirosin baru dikonversi menjadi retinol. Larut dalam lemak ——  ingat vitamin yang larut dalam lemak yaitu A D E K —– tidak larut dalam air.

slide27Dalam program perbaikan gizi  —— sekarang lebih dikenal dengan program bina gizi——– yang dilaksanakan oleh Departemen Kesehatan setiap 6 bulan yaitu bulan Februari dan Agustus , anak-anak balita di berikan kapsul vitamin A secara gratis, dengan target pemberian 80%  (Baca : Delapan Puluh Persen) dari seluruh anak balita, sisanya 20 %nya diharapkan pada keluarga yang telah mampu memberikan vitamin secara mandiri.

Kapsul Vitamin A yang diberikan gratis pada balita ini dibedakan atas dua jenis, yaitu

  1. Kapsul Vitamin A Biru dengan dosis 100.000 IU (30.000 ug retinol) hanya diberikan untuk bayi usia 6-11 bulan (lihat contoh kapsul gambar samping). Dengan kebutuhan 400 ug perhari maka setiap pemberian akan memenuhi 2-3 bulan kedepan
  2. Kapsul Vitamin A Merah dengan dosis 200.000 IU ( 60.000 ug retinol) hanya diberikan untuk anak balita dan ibu nifas. Kebutuhan vitamin A yang banyak (kelebihan) ini dapat disimpan dihati. Dengan kebutuhan 500 ug perhari maka setiap pemberian akan memenuhi kebutuhan vitamin A 5-6 bulan kedepan.

Dengan Cakupan pemberian vitamin A 80 %, dari sudut pandang kesehatan masyarakat, bayi dan anak balita akan terlindungi dari kekurangan vitamin A terutama bagi balita dari keluarga menengah kebawah.——–setiap pemberian akan melindungi  balita 6 bulan kedepan—— Namun dalam 3 tahun terakhir cakupan pemberian Vitamin A pada anak balita di Kabupaten Polewali Mandar cenderung turun, masing-masing dari tahun 2006, 2007 dan 2008 adalah 89 % turun menjadi 77 % dan terakhir menjadi 68 %. Salah satu penyebab turunnya cakupan pemberian vitamin A balita ini adalah petugas hanya melaksanakan rutinitas kegiatan posyandu, tampa melakukan lagi upaya penggerakan masyarakat, jadi jika bulan sebelumnya kunjungan balita di posyandu hanya sekitar 30-60%, maka pada bulan pemberian vitamin A cakupannya hanya sekitar 30-60 % juga. Apa akibat rendahnya cakupan ini ? akibatnya adalah balita yang tidak mendapat vitamin A, kurang lebih 40 % akan mengalami resiko kekurangan vitamin A, apalagi balita tersebut jarang mengkonsumsi makanan sumber vitamin A

Apa itu kekurangan Vitamin A pada Balita.?

Kurang vitamin A atau disebut juga dengan Xeroftalmia adalah kelainan pada mata akibat Kurang Vitamin A. Kata Xeroftalmia ini diartikan sebagai “mata kering” karena serapan vitamin A pada mata mengalami pengurangan, kalau diperhatikan dengan teliti ——– bisa dilakukan oleh seorang ibu balita ————- terlihat terjadi kekeringan pada selaput lendir (konjungtiva) dan selaput bening (kornea) mata.

Untuk mengenal mata yang kering (xeroftalmia), akan lebih jelas bila terlebih dahulu dikenal mata yang sehat, dapat dilihat dari bagian-bagian organ mata sebagai berikut

  1. Kornea (selaput bening) benar-benar jernih
  2. Bagian putih mata benar-benar putih
  3. Pupil (orang-orangan mata) benar-benar hitam
  4. Kelopak mata dapat membuka dan menutup dengan baik
  5. Bulu mata teratur dan mengarah keluar

Setelah ditahu mata yang sehat, maka selanjutnya dengan muda dapat dilihat mata yang tidak sehat atau akibat dari mata yang mengalami kekurangan vitamin A. Akibat atau kerusakan mata karena kekurangan vitamin A akan terjadi secara bertahap  sebagaimana diuraikan oleh Depkes  RI 2004, dalam program Pencegahan dan penanggulangan Kurang Vitamin A ———– rujukan dari tulisan ini————— yaitu akibat kekurangan vitamin A  dapat dimulai atau diklasifikasikan  XN,  X1A, X1B, X2, X3A, X3B dan XS dapat saya jabarkan sebagai berikut :

PERTAMA: Dimulai dari gangguan pada sel batang retina, yang sulit beradaptasi diruang yang remang setelah terang, ini sangat jelas terlihat ketika sore hari, dimana penglihatan menurun pada sore hari, anak-anak biasa masuk rumah menabrak barang yang ada dihadapannya. Istilah ini biasa disebut slide13dengan buta senja atau dalam bahasa Mandar “ buta rarang”. Masyarakat diwilayah pedesaan dan pegunungan Kabupaten Polewali Mandar istilah buta rarang sangat dikenal. Ironisnya cakupan pemberian vitamin A diwilayah pedesaan terutama wilayah pegunungan terlapor cakupan tinggi, namun kejadian-kejadiaan buta rarang masih sering terungkap pada masyarakat. Buta Senja atau buta rarang secara internasional diistilakan dengan XN (singkatan dari Xeropthalmia Nigth)

KEDUA ; Bila buta senja —— buta rarang—- terus terjadi dan konsumsi vitamin A sangat rendah bahkan tidak ada dalam makanan sehari-hari atau pada bulan Februari dan Agustus tidak mendapatkan vitamin A (200.000 IU), maka tahap selanjutnya akan terjadi bagian putih mata akan kering, kusam, tak bersinar (ini diistilahkan dengan Xerosis Konjungtiva-X1A). Ibu balita bisa memeriksa dan melihat dengan jelas ketika mencoba membuka sedikit mata anaknya dan melihat bagian putihnya, akan terlihat dengan jelas bagian putihnya kering, kusam dan tak bersinar serta sedikit kotor. Di Kabupaten Polewali Mandar terutama pegunungan masih banyak ditemukan mata dengan bagian putih yang kering, terutama pada anak-anak prasekolah dan anak SD.

slide141 KETIGA : Setelah bagian putih mata telah terjadi kering, kusam dan tak bersinar, bila konsumsi vitamin A dari makanan rendah dan tidak mendapatkan kapsul vitamin A rutin lagi, selanjutnya akan  terjadi penimbunan sel epitelnya dan adanya timbunan keratin (Bercak Bitot= X1B) maka petugas yang menemukannya harus merujuk ke klinik mata, kalau  tidak ditangani segera dan dirujuk ke klinik mata atau dokter mata akan merambat pada bagian hitam mata terlihat kering, kusam dan tak bersinar (Xerosis Kornea-X2). Dan ini merupakan tahapan pertama terjadi kebutaan bila tidak ditemukan atau tidak tercakup dalam pemberian vitamin A, kalau tidak ada penyakit lain yang slide15menyertai mungkin masih bisa tertolong secara medik. Secara keseluruhan Anak dengan gejala Buta senja (XN), Xerosis Konjungtiva hingga Xerosis Kornea(X2) seperti terlihat pada gambar disamping, masih dapat disembuhkan dengan pemberian kapsul vitamin A yang tersedia secara gratis di Puskesmas:

Pemberian Kapsul vitamin A Dosis Tinggi pada Kasus Xerosis Kornea(X2) ke bawah :

  1. Hari pertama (SAAT DITEMUKAN), Berikan 1 kapsul vitamin A sesuai umur :
    • Bayi < bulan : ½ kapsul biru (50.000 SI),
    • Bayi 6-11 bulan ½ kapsul biru (100.000 SI),
    • Anak 12-59 bulan : 1 kapsul merah (200.000 SI),
  2. Hari kedua :
    • Berikan 1 kapsul vitamin A sesuai umur,
  3. Dua minggu kemudian :
    • Berikan 1 kapsul vitamin A (sesuai umur)

KEEMPAT : Namun tahapan-tahapan selanjutnya adalah Keratomalasia (X3A) dari sebagian hitam mata melunak slide16seperti bubur. Dan selanjutnya seluruh bagian hitam mata melunak seperti bubur (ulserasi Kornea -X3B) akan sangat sulit untuk menghindar dari kebutaan.

KELIMA : Akhirnya bola mata mengecil-mengempis (Xeroptalmia Scar- XS) terjadi BUTA YANG PERMANEN.

slide18Walaupun dimasyarakat di Polewali Mandar tidak ditemukan lagi kebutaan akibat kekurangan vitamin A, bukan berarti kasus ini tidak ada, karena banyak anak-anak yang tak terdeteksi oleh petugas kesehatan, dan juga masih banyak anak-anak yang beresiko ditemukan di masyarakat, terutama di wilayah-wilayah pegunungan, yaitu kecamatan Tubbi Taramanu, Bulo dan sebagian Kecamatan Tutallu dan Matanga.

Anak Balita yang Beresiko.

  1. Bayi yang lahir dengan Berat Badan Rendah (BBLR < 2,5 kg)
  2. Anak yang tidak mendapat kapsul Vitamin A
  3. Anak yang tidak mendapat Makanan Pendamping Air Susu Ibu (MP-ASI) yang cukup
  4. Anak kurang gizi
  5. Anak yang menderita penyakit infeksi misalnya campak, ispa, diare dan lain-lain
  6. Anak dari keluarga miskin
  7. Anak yang tinggal didaerah pengunungan
  8. Anak yang tinggal di daerah dengan sumber vitamin A yang kurang atau dengan adanya pantangan terhadap sumber vitamin A
  9. Anak yang tidak mendapat ASI Eksklusif
  10. Anak yang kurang/jarang makan makanan sumber vitamin A

Mereka yang beresiko ketika balita masih sering dilaporkan oleh masyarakat mengalami buta rarang ( buta senja ) bahkan kadang ditemukan pada mereka yang sudah SD mata bagian putih kotor, kusam dan tak bersinar. Memang diperlukan survei cepat untuk mengetahui berapa besarannya kasus xeropthalmia di Kabupaten Polewali Mandar sehingga pelaksanaan program pemberian vitamin A tiap tahun tidak selalu fluktuatif, tentunya yang bertanggung jawab disini adalah Dinas Kesehatan kabupaten Polewali Mandar.

………………………………………………………………………………………………………………………….

Artikel Terkait

  1. Menghitung Berat Badan Ideal Ibu Hamil
  2. Pemberian Kapsul Vitamin A  pada balita di Polewali Mandar
  3. Ada Gizi Buruk Di Tengah-tengah Kelebihan Berat Badan Orang Dewasa
  4. Perdebatan Angka Kematian Ibu
  5. Hasil Audit Non Klinis Kematian Ibu dan Bayi
  6. Mama Aku Mau Mati

Blogger @arali2008

Opini dari Fakta Empiris Seputar Masalah Epidemiologi Gizi dan Kesehatan
di Kabupaten Polewali Mandar Propinsi Sulawesi Barat Indonesia

About these ads

Perihal Arsad Rahim Ali
Adalah pemilik dan penulis blog situs @arali2008. Seorang pemerhati -----OPINI DARI FAKTA EMPIRIS----seputar masalah epidemiologi gizi dan kesehatan di wilayah kabupaten Polewali Mandar. Dapat memberikan gambaran hasil juga sebagai pedoman pelaksanaan Pembangunan Kesehatan di Kabupaten Polewali Mandar Propinsi Sulawesi Barat Indonesia. Tertulis dalam blog situs @arali2008 sejak 29 Februari 2008.

6 Responses to Pemberian Vitamin A pada Balita Di Polewali Mandar

  1. siti mengatakan:

    it’s a great article.
    btw ada masa kadaluarsa ga buat kapsul vit a ini.
    masalahnya sy menerima kapsul ini awal september padahal pihak posyandu memberikannya akhir agustus. kalo saya berikan sekarang apa tidak akan bermasalah? thanx

    arali20011
    lihat kebutuhan vitamin A diatas : untuk anak-anak diberikan dengan dosis 200.000 UI atau setara dengan 60.000 mikrogram retinol per enam bulan yaitu bulan Februari dan Agustus, sementara kebutuhan per harinya 400 mikrogram retinol. Jadi 60.000 mikrogram dibagi 400 mikrogram = 150 hari (atau 5 bulan)…. tidak ada masalah. karena dalam pelaksanaan program sudah diperhitungkan demikian….mengenai kadaluarsa kalau sudah lewat masa pakainya (atau waktu kadaluarsa biasa 2 tahun) JANGANLAH DIKONSUMSI BISA BERBAHAYA.

  2. strattera buy cheap mengatakan:

    Thanks for taking the time to talk about this, I feel fervently about this and I take pleasure in learning about this topic. Please, as you gain information, please update this blog with more information. I have found it very useful. There have to be charging stations everywhere.

  3. N&G mengatakan:

    Apakah penyakit Pterigium merupakan imbas dari kekurangan vit. A.? Ataw mungkin ada penyebab lain?

    @arali2008 menjawab
    Saya akan jawab secara epidemiologi
    Devinisi kasus (Pterigium) yang saya buat adalah penyakit pada mata karena adanya agent (penyebab penyakit) fisik non biologi yang langsung mengenai mata dalam frekwensi yang lama yaitu sinar matahari yang langsung menyinari mata, depu, pasir yang sangat halus, angin yang keras dan faktor fisik lainnya, karena daya tahan mata yang rendah (bisa kurang vitamin A karena kebutuhan vitamin A meningkat pada mereka yang terpapar) mengenai jaringan epitel (kulit terluar mata), hingga terjadi mata merah, terus terpapar agent, terjadi iritasi kemudian jaringan epitel mencoba membuat jaringan baru (radang) lengkap dengan pembulu darahnya, dimulai dari bagian putih (konjungtiva) mata dan terus berkembang bisa menutupi bagian hitam mata (kornea).
    Jadi dari pertanyaan anda sebenarnya sudah bisa terjawab yaitu pterigium disebabkan oleh dua faktor utama : mata terpapar benda asing dan daya tahan mata yang rendah

  4. limpo50 mengatakan:

    kelainan pada mata misalnya adalah wilayah klinik mata, dimana masalah pada organ vital ini dapat dicari solusinya. disitulah pemberian vitamin A mesti dilakukan bukan ? Mungkin ini lebih ke soal kompetensi…

    @arali2008 menjawab
    memang benar apa yang bapak katakan ” kelainan pada mata adalah wilayah klinik mata” tetapi pemberian vitamin A pada anak balita adalah suatu program pencegahan dan penanggulangan Kurang Vitamian A yang telah menjadi program utama penanggulaangan masalah gizi di Indonesia, semua anak balita atau minimal 80% tiap 6 bulan sekali harus mendapat vitamin A. Masalah kompetensi dalam program ini sudah ada pembagian. Kelainan karena kekurangan Vitamin A dengan Klasifikasi Buta senja (XN) sampai dengan Bitot Spot (X1B) itu adalah masalah pelaksana program, batas penentuan prevalensi masalah gizi masyarakat atau masalah kesehatan masyarakat. Untuk klasifikasi X2 keatas, itu harus segera dirujuk, ini baru masalah klinik mata tentu mereka diklinik mata yang lebih kompoten. Kalau semua yang buta senja atau semua anak balita yang akan diberikan suplemen vitamin A, harus diberikan di klinik. mampukah dokternya, jawaban tidak mampu, apalagi yang sifatnya gratis. Dalam pelaksanaan program juga ada kegiatan konsultasi petugas ke dokter klinik, intinya adalah ada pembagian kerja (kompetensi), masalah medik yach urusannya klinik mata, masalah gizi masyarakatnya yach urusannya nutritionist, harus bekerja sama, tidak boleh yang satu merasa lebih daripada yang lain. kalau demikian program akan gagal. Dan bagi saya (penulis), pemerhati tidak mau program ini dibilang gagal…..
    demikian penjelasannya

  5. limpo50 mengatakan:

    maksud saya sesungguhnya adalah kalau pemantauan akan dilakukan, maka tak ada intervensinya artinya sebatas mengukur tapi tak berbuat apa-apa. sementara pemberian vitamin tablet bukanlah wilayah gizi.
    kepingin melihat apa intervensi yang original dari program gizi. sebab dimana-mana yang nampak hanya menimbang, mengukur tinggi dan memberi tablet…itu semua tak bermakna intervensi untuk peningkatan gizi di masyarakat.

    @arali2008 menjawab
    bermakna atau tidak bermakna semua dikembalikan kepada petugas gizinya. mengenai wilayah pemberian vitamin A, sudah jelas pada pada jawaban pertanyaan diatas

  6. limpo50 mengatakan:

    saya masih bingung … kok pemberian vitamin A masuk ke program gizi yah….
    Pikirku mutu perbaikan makanan dan pengolahannya.
    Apa program intervensi gizi itu ke masyarakat… kecuali menimbang, mengukur…
    Tapi kalo pemberian bahan obat rasanya kok tidak ngepas.
    Salam.

    @arali2008 menjawab
    intervensi gizi di masyarakat selain pemantauan pertumbuhan berat badan balita juga ada paket pertolongan gizi salah satu adalah pemberian vitamin A

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.389 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: